Metode Work Sampling

Flowchart Pengumpulan Data
Metode pengumpulan data dibuat berisikan flowchart dari proses pengumpulan data, flowchart ini berguna agar laporan yang dibuat bisa menjelaskan secara garis besar proses pengumpulan data yang dilakukan oleh praktikan.

Menentukan Jenis Pekerjaanya

Menentukan Lokasi Pengamatan

Memilih Operator

Menentukan Waktu Pengamatan

Menyiapkan Alat

Pengambilan Data

Tidak
Hasil Pengambilan Data
(N=240)

Ya
Merapihkan Alat

Gambar 3.1 Flowchart Pengumpulan Data

Penjelasan Flowchart Pengumpulan Data
Langkah pertama adalah menentukan jenis pekerja apa yang akan diamati pada praktikum kali ini, pekerjaan yang dipilih pada praktikum kali yaitu kasir. Menentukan lokasi pengambilan data untuk prakikum kali ini, dimana lokasi pengamatan yang dipilih adalah Giant Hypermartket.
Menetukan operator untuk praktikum kali ini, operator yang pilih ada 2 orang yang berjenis kelamin sama. Menentukan waktu pengamatan pada praktikum kali ini, ditentukan waktu pengambilan data pada praktikum kali ini adalah 6 jam yaitu pukul 16:00 sampai dengan 21:00. Menyiapkan alat yang digunakan pada praktikum kali ini seperti lembar pengamatan, pulpe, handphone, dan jam. Pengmabilan data pada praktikum kali ini yaitu mencatat apakah operator yang diamati pada saat waktu yang ditentukan bekerja atau idle.
Data yang diamati (N) harus mencapai 240 jika data yang diamati tidak mencukupi persyaratan tersebut maka proses pengambilan data harus diulang kembali sampai (N) tercukupi. Merapikan kembali alat-alat yang digunakan.

Peralatan yang Digunakan
Ketika pengambilan data dilakukan dibutuhkan alat-alat yang diperlukan untuk mencatat, menulis, serta merekam. Berikut ini adalah alat-alat yang digunakan saat pengambilan data:
1. Lembar tabel pengamatan waktu dan pulpen, untuk mencatat kinerja dari 2 orang operator.
2. Handphone, diperlukan untuk merekam aktivitas operator saat melakukan pekerjaan.
3. Jam, untuk memastikan waktu pengamatan sesuai dengan waktu yang ditentukan.

Data Hasil Pengamatan
Hasil dari pengambilan data yang dilakukan di lokasi pengamatan selama 6 jam telah dicacat dalam bentuk tabel pengamatan. Berikut ini adalah tabel pengamatannnya.
Tabel 3.1 Tabel Pengamatan 1
TABEL WAKTU ACAK
Jenis pekerjaan : Kasir
Lokasi : Giant Hypermartket Jatiasih
Tanggal : 16 – Oktober – 2012
Pengamatan ke : 1
Waktu : 16:00
No.
Waktu
Jam:Mnt:Dtk Operator 1 Ouput Operator 2 Output
Kerja Idle Kerja Idle
1. 16:01:12 – √ 0 √ – 1
2. 16:03:00 √ – 1 √ – 1
3. 16:04:48 √ – 1 √ – 1
4. 16:06:00 √ – 1 – √ 0
5. 16:07:48 √ – 1 – √ 0
6. 16:09:36 √ – 1 – √ 0
7. 16:10:48 √ – 1 √ – 1
8. 16:12:00 √ – 1 √ – 1
9. 16:13:12 – √ 0 √ – 1
10. 16:15:00 – √ 0 √ – 1
11. 16:16:48 √ – 1 – √ 0
12. 16:18:38 √ – 1 √ – 1
13. 16:20:24 – √ 0 √ – 1
14. 16:21:36 √ – 1 √ – 1
15. 16:23:24 √ – 1 √ – 1
16. 16:24:36 √ – 1 – √ 0
17. 16:26:24 √ – 1 – √ 0
18. 16:27:36 √ 1 – √ 0
19. 16:29:24 – √ 0 – √ 0
20. 16:30:36 – √ 0 √ – 1
21. 16:31:48 – √ 0 √ – 1
22. 16:33:00 – √ 0 √ – 1
23. 16:34:48 √ – 1 √ – 1
24. 16:36:00 √ – 1 √ – 1
25. 16:37:12 √ – 1 √ – 1
26. 16:38:24 – √ 0 – √ 0
27. 16:40:12 – √ 0 √ – 1
28. 16:41:24 √ – 1 √ – 1
29. 16:43:12 √ – 1 √ – 1
30. 16:45:00 √ – 1 √ – 1
31. 16:46:12 – √ 0 – √ 0
32. 16:48:00 – √ 0 √ – 1
33. 16:49:12 – √ 0 √ – 1
34. 16:50:24 – √ 0 √ – 1
35. 16:52:12 √ – 1 √ – 1
36. 16:54:00 √ – 1 √ – 1
37. 16:55:48 √ – 1 √ – 1
38. 16:57:00 – √ 0 – √ 0
39. 16:58:12 – √ 0 – √ 0
40. 16:59:48 – √ 0 √ – 1
∑ 23 28

Tabel 3.2 Tabel Pengamatan 2
TABEL WAKTU ACAK
Jenis pekerjaan : Kasir
Lokasi : Giant Hypermartket Jatiasih
Tanggal : 16 – Oktober – 2012
Pengamatan ke : 1
Waktu : 17:00
No.
Waktu
Jam:Mnt:Dtk Operator 1 Ouput Operator 2 Output
Kerja Idle Kerja Idle
1. 17:01:12 √ – 1 – √ 0
2. 17:03:00 √ – 1 – √ 0
3. 17:04:48 √ – 1 √ – 1
4. 17:06:00 √ – 1 √ – 1
5. 17:07:48 – √ 0 √ – 1
6. 17:09:36 – √ 0 – √ 0
7. 17:10:48 √ – 1 √ – 1
8. 17:12:00 √ – 1 √ – 1
9. 17:13:12 √ – 1 √ – 1
10. 17:15:00 – √ 0 √ – 1
11. 17:16:48 – √ 0 √ – 1
12. 17:18:38 – √ 0 – √ 0
13. 17:20:24 – √ 0 – √ 0
14. 17:21:36 – √ 0 – √ 0
15. 17:23:24 √ – 1 √ – 1
16. 17:24:36 √ – 1 √ – 1
17. 17:26:24 √ – 1 √ – 1
18. 17:27:36 √ – 1 √ – 1
19. 17:29:24 √ – 1 √ – 1
20. 17:30:36 √ – 1 √ – 1
21. 17:31:48 √ – 1 – √ 0
22. 17:33:00 – √ 0 √ – 1
23. 17:34:48 – √ 0 √ – 1
24. 17:36:00 – √ 0 √ – 1
25. 17:37:12 – √ 0 √ – 1
26. 17:38:24 √ – 1 √ – 1
27. 17:40:12 √ – 1 – √ 0
28. 17:41:24 √ – 1 – √ 0
29. 17:43:12 – √ 0 √ – 1
30. 17:45:00 – √ 0 √ – 1
31. 17:46:12 – √ 0 – √ 0
32. 17:48:00 – √ 0 √ – 1
33. 17:49:12 – √ 0 √ – 1
34. 17:50:24 – √ 0 √ – 1
35. 17:52:12 √ – 1 √ – 1
36. 17:54:00 √ – 1 – √ 0
37. 17:55:48 √ – 1 – √ 0
38. 17:57:00 √ – 1 – √ 0
39. 17:58:12 √ – 1 √ – 1
40. 17:59:48 √ – 1 √ – 1
∑ 23 27

Tabel 3.3 Tabel Pengamatan 3
TABEL WAKTU ACAK
Jenis pekerjaan : Kasir
Lokasi : Giant Hypermartket Jatiasih
Tanggal : 16 – Oktober – 2012
Pengamatan ke : 1
Waktu : 18:00
No.
Waktu
Jam:Mnt:Dtk Operator 1 Ouput Operator 2 Output
Kerja Idle Kerja Idle
1. 18:01:12 – √ 0 √ – 1
2. 18:03:00 – √ 0 √ – 1
3. 18:04:48 – √ 0 √ – 1
4. 18:06:00 – √ 0 √ – 1
5. 18:07:48 – √ 0 – √ 0
6. 18:09:36 √ – 1 – √ 0
7. 18:10:48 √ – 1 – √ 0
8. 18:12:00 √ – 1 – √ 0
9. 18:13:12 – √ 0 – √ 0
10. 18:15:00 – √ 0 – √ 0
11. 18:16:48 √ – 1 – √ 0
12. 18:18:38 √ – 1 – √ 0
13. 18:20:24 √ – 1 – √ 0
14. 18:21:36 √ – 1 √ – 1
15. 18:23:24 – √ 0 √ – 1
16. 18:24:36 – √ 0 √ – 1
17. 18:26:24 √ – 1 – √ 0
18. 18:27:36 √ – 1 – √ 0
19. 18:29:24 √ – 1 √ – 1
20. 18:30:36 – √ 0 √ – 1
21. 18:31:48 – √ 0 √ – 1
22. 18:33:00 √ – 1 √ – 1
23. 18:34:48 √ – 1 √ – 1
24. 18:36:00 – √ 0 – √ 0
25. 18:37:12 – √ 0 – √ 0
26. 18:38:24 √ – 1 √ – 1
27. 18:40:12 √ – 1 √ – 1
28. 18:41:24 √ – 1 √ – 1
29. 18:43:12 – √ 0 √ – 1
30. 18:45:00 – √ 0 √ – 1
31. 18:46:12 – √ 0 √ – 1
32. 18:48:00 – √ 0 – √ 0
33. 18:49:12 √ – 1 – √ 0
34. 18:50:24 √ – 1 – √ 0
35. 18:52:12 √ – 1 √ – 1
36. 18:54:00 – √ 0 √ – 1
37. 18:55:48 – √ 0 √ – 1
38. 18:57:00 √ – 1 √ – 1
39. 18:58:12 √ – 1 √ – 1
40. 18:59:48 √ – 1 – √ 0
∑ 21 23

Tabel 3.4 Tabel Pengamatan 4
TABEL WAKTU ACAK
Jenis pekerjaan : Kasir
Lokasi : Giant Hypermartket Jatiasih
Tanggal : 16 – Oktober – 2012
Pengamatan ke : 1
Waktu :19:00
No.
Waktu
Jam:Mnt:Dtk Operator 1 Ouput Operator 2 Output
Kerja Idle Kerja Idle
1. 19:01:12 √ – 1 √ – 1
2. 19:03:00 √ – 1 √ – 1
3. 19:04:48 – √ 0 √ – 1
4. 19:06:00 – √ 0 √ – 1
5. 19:07:48 – √ 0 – √ 0
6. 19:09:36 √ – 1 – √ 0
7. 19:10:48 √ – 1 √ – 1
8. 19:12:00 √ – 1 √ – 1
9. 19:13:12 √ – 1 √ – 1
10. 19:15:00 √ – 1 – √ 0
11. 19:16:48 – √ 0 √ – 1
12. 19:18:38 – √ 0 √ – 1
13. 19:20:24 – √ 0 √ – 1
14. 19:21:36 √ – 1 √ – 1
15. 19:23:24 √ – 1 √ – 1
16. 19:24:36 √ – 1 √ – 1
17. 19:26:24 √ – 1 – √ 0
18. 19:27:36 √ — 1 – √ 0
19. 19:29:24 √ – 1 – √ 0
20. 19:30:36 √ – 1 √ – 1
21. 19:31:48 √ – 1 √ – 1
22. 19:33:00 √ – 1 √ – 1
23. 19:34:48 – √ 0 √ – 1
24. 19:36:00 – √ 0 √ – 1
25. 19:37:12 – √ 0 √ – 1
26. 19:38:24 – √ 0 √ – 1
27. 19:40:12 √ – 1 √ – 1
28. 19:41:24 √ – 1 – √ 0
29. 19:43:12 √ – 1 – √ 0
30. 19:45:00 √ – 1 √ – 1
31. 19:46:12 √ – 1 √ – 1
32. 19:48:00 √ – 1 √ – 1
33. 19:49:12 √ – 1 √ – 1
34. 19:50:24 √ – 1 √ – 1
35. 19:52:12 √ – 1 √ – 1
36. 19:54:00 – √ 0 – √ 0
37. 19:55:48 – √ 0 – √ 0
38. 19:57:00 √ – 1 – √ 0
39. 19:58:12 √ – 1 – √ 0
40. 19:59:48 √ – 1 √ – 1
∑ 28 28

Tabel 3.5 Tabel Pengamatan 5
TABEL WAKTU ACAK
Jenis pekerjaan : Kasir
Lokasi : Giant Hypermartket Jatiasih
Tanggal : 16 – Oktober – 2012
Pengamatan ke : 1
Waktu :20:00
No.
Waktu
Jam:Mnt:Dtk Operator 1 Ouput Operator 2 Output
Kerja Idle Kerja Idle
1. 20:01:12 – √ 0 √ – 1
2. 20:03:00 – √ 0 √ – 1
3. 20:04:48 – √ 0 √ – 1
4. 20:06:00 √ – 1 √ – 1
5. 20:07:48 √ – 1 – √ 0
6. 20:09:36 √ – 1 √ – 1
7. 20:10:48 √ – 1 √ – 1
8. 20:12:00 √ – 1 √ – 1
9. 20:13:12 √ – 1 √ – 1
10. 20:15:00 √ – 1 – √ 0
11. 20:16:48 √ – 1 – √ 0
12. 20:18:38 √ – 1 – √ 0
13. 20:20:24 √ – 1 √ – 1
14. 20:21:36 – √ 0 √ – 1
15. 20:23:24 √ – 1 √ – 1
16. 20:24:36 √ – 1 √ – 1
17. 20:26:24 √ – 1 √ – 1
18. 20:27:36 √ – 1 √ – 1
19. 20:29:24 √ – 1 – √ 0
20. 20:30:36 √ – 1 – √ 0
21. 20:31:48 √ – 1 – √ 0
22. 20:33:00 √ – 1 √ – 1
23. 20:34:48 – √ 0 √ – 1
24. 20:36:00 – √ 0 √ – 1
25. 20:37:12 √ – 1 √ – 1
26. 20:38:24 √ – 1 √ – 1
27. 20:40:12 √ – 1 √ – 1
28. 20:41:24 √ – 1 √ – 1
29. 20:43:12 √ – 1 √ – 1
30. 20:45:00 √ – 1 √ – 1
31. 20:46:12 √ – 1 √ – 1
32. 20:48:00 – √ 0 √ – 1
33. 20:49:12 – √ 0 – √ 0
34. 20:50:24 √ – 1 √ – 1
35. 20:52:12 √ – 1 √ – 1
36. 20:54:00 √ – 1 √ – 1
37. 20:55:48 √ – 1 √ – 1
38. 20:57:00 √ – 1 √ – 1
39. 20:58:12 √ – 1 √ – 1
40. 20:59:48 √ – 1 – √ 0
∑ 32 31

Tabel 3.6 Tabel Pengamatan 6
TABEL WAKTU ACAK
Jenis pekerjaan : Kasir
Lokasi : Giant Hypermartket Jatiasih
Tanggal : 16 – Oktober – 2012
Pengamatan ke : 1
Waktu :21:00
No.
Waktu
Jam:Mnt:Dtk Operator 1 Ouput Operator 2 Output
Kerja Idle Kerja Idle
1. 21:01:12 √ – 1 √ – 1
2. 21:03:00 √ – 1 √ – 1
3. 21:04:48 √ – 1 √ – 1
4. 21:06:00 √ – 1 √ – 1
5. 21:07:48 √ – 1 √ – 1
6. 21:09:36 √ – 1 – √ 0
7. 21:10:48 √ – 1 – √ 0
8. 21:12:00 – √ 0 – √ 0
9. 21:13:12 – √ 0 – √ 0
10. 21:15:00 – √ 0 – √ 0
11. 21:16:48 – √ 0 – √ 0
12. 21:18:38 – √ 0 √ – 1
13. 21:20:24 – √ 0 √ – 1
14. 21:21:36 – √ 0 √ – 1
15. 21:23:24 – √ 0 √ – 1
16. 21:24:36 √ – 1 √ – 1
17. 21:26:24 √ – 1 √ – 1
18. 21:27:36 √ – 1 √ – 1
19. 21:29:24 – √ 0 – √ 0
20. 21:30:36 – √ 0 – √ 0
21. 21:31:48 – √ 0 – √ 0
22. 21:33:00 – √ 0 – √ 0
23. 21:34:48 – √ 0 – √ 0
24. 21:36:00 – √ 0 – √ 0
25. 21:37:12 – √ 0 – √ 0
26. 21:38:24 – √ 0 – √ 0
27. 21:40:12 – √ 0 – √ 0
28. 21:41:24 √ – 1 – √ 0
29. 21:43:12 √ – 1 – √ 0
30. 21:45:00 √ – 1 – √ 0
31. 21:46:12 √ – 1 √ – 1
32. 21:48:00 – √ 0 √ – 1
33. 21:49:12 – √ 0 √ – 1
34. 21:50:24 √ – 1 √ – 1
35. 21:52:12 √ – 1 – √ 0
36. 21:54:00 √ – 1 – √ 0
37. 21:55:48 – √ 0 – √ 0
38. 21:57:00 – √ 0 – √ 0
39. 21:58:12 – √ 0 – √ 0
40. 21:59:48 – √ 0 – √ 0
∑ 17 16

3.5 Gambar Operator dan Lokasi Pengamatan
Biodata operator-operator yang dari operator yang diamati meliputi nama, lama bekerja operator dalam 1 hari, pengalaman bekerja operator, umur dari operator itu sendiri. Berikut ini adalah biodata dari operator.
Lokasi : Giant
Daerah : Jatihasih, Bekasi Selatan

Gambar 3.1 Lokasi pengamatan
Nama : Muharam
Lama bekerja dalam 1 hari : 6 Jam
Pengalaman : 1 Tahun
Umur : 26 Tahun

Gambar 3.2 Operator 1

Nama : Dedi
Lama bekerja dalam 1 hari : 6 Jam
Pengalaman : 9 Bulan
Umur : 23 Tahun

Gambar 3.3 Operator 2

Pembahasan
Sub bab pembahasan pada bab pembahasan dan analisis meliputi perhitungan-perhitungan sesuai tujuan penulisan. Perhitungan tersebut meliputi perhitungan persentase produktif dan non produktif, perhitunga uji kecukupan data, perhitungan uji keseragaman data, perhitungan waktu baku dan perhitungan uji ketelitian data.

Perhitungan Persentase Produktif dan Non Produktif
Pengamatan terhadap operator yang sudah dilakukan dan dicatat dalam tabel waktu acak kemudian dimasukkan ke dalam tabel perhitungan produktif dan non produktif. Perhitungan kemudian dilakukan untuk mencari persentase produktif dan non produktif dari kedua operator dengan mengamati jumlah produktif dan non produktif operator tersebut saat bekerja.
a. Total Perhitungan Produktif dan Non Produktif Untuk Operator 1
Perhitungan Produktif dan Non produktif dilakukan sebanyak 6 pengamatan. Beriktut adalah hasil perhitungan untuk operator 1.
Tabel 4.1 Total Perhitungan Produktif dan non Produktif Untuk Operator 1
Kegiatan Frekuensi teramati pada kunjungan ke Jumlah
1 2 3 4 5 6
Produktif 23 23 21 28 32 17 144
Non produktif 17 17 19 12 8 23 96
Jumlah 40 40 40 40 40 40 240
% non produktif 42,5 42,5 47,5 30 20 57,5 0,4

Contoh perhitungan:
1. P1 = = 0,425
Perhitungan P Kumulatif untuk operator 1
1. P1 = = 0,425
2. P2 = = 0,425
3. P3 = = 0,442
4. P4 = = 0,406
5. P5 = = 0,365
6. P6 = = 0,4

b. Total Perhitungan Produktif dan Non Produktif Untuk Operator 2
Perhitungan Produktif dan Non produktif dilakukan sebanyak 6 pengamatan. Beriktut adalah hasil perhitungan untuk operator 1.
Tabel 4.2 Total Perhitungan Produktif dan non Produktif Untuk Operator 2
Kegiatan Frekuensi teramati pada kunjungan ke Jumlah
1 2 3 4 5 6
Produktif 28 27 23 28 31 16 153
Non produktif 12 13 17 12 9 24 87
Jumlah 40 40 40 40 40 40 240
% non produktif 30 32,5 42,5 30 22,5 60 217,5

Contoh perhitungan:
P1 = = 0,425

Perhitungan P Kumulatif untuk Operator 2
1. P1 = = 0,3
2. P2 = = 0,3125
3. P3 = = 0,35
4. P4 = = 0,3375
5. P5 = = 0,315
6. P6 = = 0,3625

Perhitungan Uji Kecukupan Data
Berdasarkan perhitungan persentase produktif dan non produktif dapat dilakukan uji kecukupan data. Perhitungan uji kecukupan data untuk operator seperti berikut.
a. Perhitungan Uji Kecukupan Data Untuk Operator 1
Perhitungan uji kecukupan data untuk operator 1 menggunakan rumus uji kecukupan data untuk mencari uji kecukupan data terhadap pengamatan 1, 2, 3, 4, 5, dan 6. Berikut ini adalah perhitungannya.
1. N1 =
=
=
= 2169,81
= 2170 kali pengamatan
2. N2 ` =
= = 2169,81 = 2170 kali pengamatan
3. N3 =
=
= 2027,27
= 2027 kali pengamatan
4. N4 =
=
= 2356,43
= 2356 kali pengamatan
5. N5 =
=
= 2822,22
= 2822 kali pengamatan
6. N6 =
=
= 2400 kali pengamatan

b. Perhitungan Uji Kecukupan Data Untuk Operator 2
Perhitungan uji kecukupan data untuk operator 2 menggunakan rumus uji kecukupan data untuk mencari uji kecukupan data terhadap pengamatan 1, 2, 3, 4, 5, dan 6. Berikut ini adalah perhitungannya.
1. N1 =
=
= 4000 kali pengamatan
2. N2 =
=
= 3526,64
= 3526 kali pengamatan
3. N3 =
=
= 2988,5
= 2988 kali pengamatan
4. N4 =
=
= 3154,76
= 3155 kali pengamatan
5. N5 =
=
= 3512,82
= 3513 kali pengamatan
6. N6 =
=
= 2833,33
= 2833 kali pengmatan

Perhitungan Uji Keseragaman Data
Perhitungan uji keseragaman data dilakukan dengan mencari rata-rata dari persentase non produktif kedua operator. Rata- rata tersebut kemudian dugunakan untuk menghitung batas kontrol atas dan batas control bawah. Secara terperinci dapat dilihat pada perhitungan dibawah ini.

………………….(4.1)

Dimana:
= rata-rata dari persentase Non produktif
a. Perhitungan Uji Keseragaman Data untuk Operator 1
Nilai batas kontrol atas dan batas kontrol bawah untuk operator 1. Berikut dapat dilihat pada perhitungan untuk mencari batas kontrol atas dan batas kontrol bawah.
=

BKA = 0,4 +
= 0,4 + 3 (0,077)
= 0,4 + 0,231
= 0,63
BKB = 0,4 – 3
= 0,4 – 3 (0,077)
= 0,4 – 0,2301
= 0,17

Gambar 4.1 Grafik Kontrol Operator 1

b. Perhitungan Uji Keseragaman Data untuk Operator 2
Nilai batas kontrol atas dan batas kontrol bawah untuk operator 1. Berikut dapat dilihat pada perhitungan untuk mencari batas kontrol atas dan batas kontrol bawah.
=

BKA = 0,36 + 3
= 0,36 + 0,22
= 0,58
BKB = 0,36 – 3
= 0,36 – 0,22
= 0,14

Gambar 4.2 Grafik Kontrol Operator 2

Perhitungan Waktu Baku
Berdasarkan data pengamatan, maka waktu baku untuk operator 1 dan 2 dapat diketahui. Berikut ini adalah perhitungan waktu baku untuk kedua operator
a. Perhitungan Waktu Baku Untuk Operator 1
1. Jumlah pengamatan = 40 x 6 = 240 pengamatan
2. Jumlah produktif = P1 + P2 + P3 + P4 + P5 = 23+23+21+28+32+17 = 144
3. Persentase produktif = x 100 %
= 60 %
4. Jumlah menit pengamatan (JMP) = 60 menit x 6 = 360 menit
5. Jumlah Output Selama Pengamatan = 144
6. Jumlah menit produktif = x JMP ……………………….(4.2)
= x 360
= 216 menit
7. Waktu yang diperlukan per buah = …..(4.3)
=
= 1.5 menit/unit
Waktu normal dengan faktor penyesuaian metode Shumard :
p = 60 (Normal) = = 1
Wn = 1.5 x 1= 1.5 menit
Waktu normal dengan faktor penyesuaian metode Westinghouse :
Faktor penyesuaian : Ketrampilan (C2) = + 0.03
Usaha (C2) = + 0.03
Kondisi Kerja (C2) = + 0.03
Konsistensi (C2) = + 0.03
p = 1 + (0.03 + 0.03 + 0.03 + 0.03) = 2,2
Wn = Ws x p = 1,5 x 2,2 = 3,3 menit
Tabel 4.3 Kelonggaran Untuk Operator 1
No. Faktor Kondisi Kelonggaran %
1 Tenaga yang dikeluarkan Sangat Ringan 6,0
2 Sikap kerja Berdiri di atas kedua kaki 1
3 Gerakan kerja Normal 0
4 Kelelahan mata Pandangan yang hampir terus menerus 0
5 Keadaan suhu tempat kerja Normal 0
6 Keadaan atmosfer Baik 0
7 Keadaan lingkungan yang baik Bersih, dengan rendah kebisingan 0
8 Hambatan-hambatan tak terhindarkan Kelengkapan Harga Kurang 3
9 Kebutuhan Pribadi Operator Pria 2
Total Kelonggaran 12 %

Jadi allowance-nya adalah 6,0+1,0+0+0+0+0+0+3,0+2,0 = 12%
Waktu Baku
Wb = Wn + (Wn x l)
= 1,5 + (1,5 x 0,12)
= 0,18 menit
b. Perhitungan Waktu baku Untuk Operator 2
1. Jumlah pengamatan = 40 x 6 = 240 pengamatan
2. Jumlah produktif = P1 + P2 + P3 + P4 + P5 = 28+27+23+28+31+24 = 153
3. Persentase produktif = x 100 %
= 63,75%
4. Jumlah menit pengamatan (JMP) = 60 menit x 6 = 360 menit
5. Jumlah Output Selama Pengamatan = 153
6. Jumlah menit produktif = x 360
= 229,5 menit
7. Waktu yang diperlukan per buah =
= 1.5 menit/unit
Waktu normal dengan faktor penyesuaian metode Shumard :
p = 60 (Normal) = = 1
Wn = 1.5 x 1= 1.5 menit
Waktu normal dengan faktor penyesuaian metode Westinghouse :
Faktor penyesuaian : Ketrampilan (D) = + 0.00
Usaha (D) = + 0.00
Kondisi Kerja (D) = + 0.00
Konsistensi (D) = + 0.00
p = 1 + (0.00+ 0.00 + 0.00 + 0.00) = 1
Wn = Ws x p = 1,5 x 1 = 1,5 menit
Tabel 4.4 Kelonggaran Untuk Operator 2
No. Faktor Kondisi Kelonggaran %
1 Tenaga yang dikeluarkan Sangat Ringan 6,0
2 Sikap kerja Berdiri di atas kedua kaki 1
3 Gerakan kerja Normal 0
4 Kelelahan mata Pandangan yang hampir terus menerus 0
5 Keadaan suhu tempat kerja Normal 0
6 Keadaan atmosfer Baik 0
7 Keadaan lingkungan yang baik Bersih, dengan rendah kebisingan 0
8 Hambatan-hambatan tak terhindarkan Kelengkapan Harga Kurang 3
9 Kebutuhan Pribadi Operator Pria 2
Total Kelonggaran 12 %
Jadi allowance-nya adalah 6,0+1,0+0+0+0+0+0+3,0+2,0 = 12%
Waktu Baku
Wb = Wn + (Wn x l)
= 1,5 + (1,5 x 0,12)
= 0,18 menit

Perhitungan Uji Ketelitian Data
Perhitungan uji ketelitian data atau bisa disebut dengan tingkat ketelitian digunakan untuk mengetahui ketelitian data yang diamati. Setiap pengamatan digunakan perhitungan seperti berikut.
a. Perhitungan Uji Ketelitian Data Untuk Operator 1
Perhitungannya menguji ketelitian data atau bisa disebut dengan tingkat ketelitian digunakan untuk mengetahui ketelitian data yang diamati untuk operator. Berikut ini adalah perhitungannya.
1. S1 = = = 0,367 = 36,7%
2. S2 = = = 0,260 = 26 %
3. S3 = = = 0,205 = 20,5%
4. S4 = = = 0,191= 19,1 %
5. S5 = = = 0,186 = 18,6 %
6. S6 = = = = 0,158 = 15,8 %

b. Perhitungan Uji Ketelitian Data untuk Operator 2
Perhitungannya menguji ketelitian data atau bisa disebut dengan tingkat ketelitian digunakan untuk mengetahui ketelitian data yang diamati untuk operator 2. Berikut ini adalah perhitungannya.
1. S1 = = = 0,233 = 23,3%
2. S2 = = = 0,331 = 33,1 %
3. S3 = = = 0,248 = 24,8%
4. S4 = = = 0,221= 22,1 %
5. S5 = = = 0,208 = 20,8 %
6. S6 = = = = 0,171 = 17,1 %

Analisis
Analisis dari pembahasan terdiri atas lima analisis, yaitu analisis persentase produktif dan non produktif, analisis uji kecukupan data, analisis uji keseragaman data, analisis waktu baku, serta analisis uji ketelitian data. Analisis bertujuan untuk menjabarkan hasil perhitungan.

Analisis Persentase Produktif dan Non Produktif
Berdasarkan total perhitungan produktif dan non produktif dapat diketahui jumlah produktif operator 2 lebih besar dibandingkan operator 1. Jumlah produktif operator 1 adalah 144, sedangkan jumlah produktif operator 2 adalah 153. Rata-rata persentase non produktif untuk operator 1 adalah 2,4 dan untuk operator 2 adalah 2,175. Hal ini menyatakan bahwa operator 2 bekerja lebih produktif dari operator 1 dilihat dari persentase non produktifnya yang lebih kecil dibandingkan operator 1.

Analisis Uji Kecukupan Data
Perhitungan uji kecukupan data untuk operator 1 dan operator 2, bertujuan untuk mengetahui jumlah pengamatan yang seharusnya dilakukan. Jumlah pengamatan pertama (N1) yang harus dilakukan untuk operator 1 adalah 2130 kali pengamatan lagi, yang diperoleh dari 2170 dikurang dengan 40 pengamatan. Jumlah pengamatan kedua (N2) yang harus dilakukan untuk operator 1 adalah 2130 kali pengamatan lagi yang didapat dari hasil pengurangan 2170 dengan 40. Jumlah pengamatan ketiga (N3) yang harus dilakukan untuk operator 1 adalah 1987 kali pengamatan lagi yang didapat dari hasil pengurangan 2027 dengan 40. Jumlah pengamatan keempat (N4) yang harus dilakukan untuk operator 1 adalah 2316 kali pengamatan lagi yang didapat dari hasil pengurangan 2356 dengan 40 . Jumlah pengamatan kelima (N5) yang harus dilakukan untuk operator 1 adalah 2782 kali pengamatan lagi yang didapat dari hasil pengurangan 2822 dengan 40 . Jumlah pengamatan ke keenam yang harus dilakukan untuk operator 1 adalah 2360 kali pengamatan yang didapat dari hasil pengurangan 2400 dengan 40
Jumlah pengamatan pertama (N1) yang harus dilakukan untuk operator 2 adalah 3960 kali pengamatan lagi, yang diperoleh dari 4000 dikurang dengan 40 pengamatan. Jumlah pengamatan kedua (N2) yang harus dilakukan untuk operator 2 adalah 3526 kali pengamatan lagi yang didapat dari hasil pengurangan 4000 dengan 40. Jumlah pengamatan ketiga (N3) yang harus dilakukan untuk operator 2 adalah 2948 kali pengamatan lagi yang didapat dari hasil pengurangan 2948 dengan 40. Jumlah pengamatan keempat (N4) yang harus dilakukan untuk operator 2 adalah 3115 kali pengamatan lagi yang didapat dari hasil pengurangan 3155 dengan 40. Jumlah pengamatan kelima (N5) yang harus dilakukan untuk operator 2 adalah 3473 kali pengamatan lagi yang didapat dari hasi pengurangan 3513 dengan 40. Jumlah pengamatan keenam (N6) yang harus dilakukan untuk operator 2 adalah 2793 kali pengamatan lagi yang didapat dari hasi pengurangan 2833 dengan 40

Analisis Pengujian Keseragaman Data
Pengujian keseragaman data untuk operator 1 dan 2 dilihat dari grafik kontrolnya. Batas kontrol atas untuk operator 1 adalah 0,63 dan batas kontrol bawahnya 0,17. Berdasarkan grafik kontrolnya, maka dapat dikatakan bahwa data adalah seragam, karena data berada di dalam batas kontrol.
Batas kontrol atas untuk operator 2 adalah 0,58 dan batas kontrol bawahnya 0,14. Data pada operator kedua juga dikatakan seragam, karena data-datanya berada di dalam batas kontrol, dikatakan data berada di dalam batas kontrol karena data berada diantara batas kontol atas dan batas kontol bawah, jika data melewati batas kontrol atas berarti pada saat pengerjaan kasir melakukan pekerjaannya terlalu cepat, begitu pun sebalikanya jika melewati batas kontrol bawah berarti pada saat pengerjaan kasir melakukan pekerjaannya terlalu lambat.

Analisis Perhitungan Waktu Baku
Berdasarkan perhitungan waktu siklus untuk kedua operator tersebut, maka dapat dikatakan bahwa waktu siklus untuk keduanya adalah sama, yaitu 1,5 menit/unit. Waktu normal untuk kedua operator tersebut diperoleh dangan dua cara, yaitu dengan faktor penyesuaian metode Shumard dan metode Westinghouse. Faktor penyesuaian metode Shumard menggunakan 1 faktor dalam penilaiannya, sedangkan pada metode Westinghouse dibedakan dalam 4 faktor. Besar faktor penyesuaian menggunakan metode Shumard adalah 1 dan Westinghouse adalah 1,2. sehingga diperoleh waktu normalnya, yaitu 1.5 menit dan 3,3 menit (Wn = Ws x p).
Waktu baku diperoleh berdasarkan waktu normal dan nilai kelonggran yang diberikan. Operator 1 dan operator 2 diberikan kelonggaran yang sama karena kondisi kelonggarnnya sama melihat jenis pekerjaan dan faktor-faktor kelonggaran yang mempengaruhi adalah sama.

Analisis Uji Ketelitian Data
Berdasarkan perhitungan uji ketelitian data dari operator 1, dapat diketahui bahwa nilai uji ketelitian data untuk operator 1 adalah 36,7 % (S1), 26 % (S2), 20,5 % (S3), 19,1 % (S4), 18,6 % (S5) dan 15,8% (S6). Nilai uji ketelitian data untuk operator 2 adalah 23,3 % (S1), 33,1 % (S2), 24,8 % (S3), 22,1 % (S4), 20,8 % (S5) dan 17,1%(S6). Tingkat ketelitian dari operator 1 dan operator 2 semakin lama bekerja semakin kurang berakibat tingkat kesalahan semakin besar disebabkan karena faktor fisik dari kedua operator.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s